Archive for July, 2008

Penamat

Asslamualaikum Sahabat2 Sekalian.

Blog ini sudah tiba di penghujungnya, dan sebagai penamat kepada riwayat hidup blog ini, saya sertakan sebuah syair seorang rakan yang dihadiahkan kepada aku.

Saya menyusun sepuluh jari tanpa memohon kemaafan sekiranya pandangan dan tulisan saya, sebelum ini menguris hati kalian.

بسم الله الرحمن الرحيم

سَلاَمُ اللهِ عَلَيْكُمْ يَا إِخْــــــــوَانُ    *    كُلَّمَا تَذَكّرتُ حَالَكُمْ أَتَعَجَّـــــبُ

قُلْتُ فِي نَفْسِي كَيْفَ مَعِيشَتُهُـمْ     *    فَعَاشَرْتُهُمْ حَتَّى أَصْبَحْتُ أَقْرَبُ

أَطْلَقُوا عَلَيَّ اسْمَ شَيْخِنَا الفَاضِلُ   *    وَنَحن لِلْعِلْمِ وَالتَّفَقُّهِ نَطْلُــــــــبُ

كُلّمَا طَالَ غِيَابِي عَنْ رُؤْيَتِهِــمْ     *   اشْتَقْتُ إِلَيْهِمْ وَأَنَا لَهُمْ حبيــــب

بعدرالإنتهاء من امتحان الدراسة *    فأنا أذهب إلى الجامعة أترقب

وبعد نجاحي ورسوب أحدهـم     *    لم تكتمل فرحتي فأنا غاضب

لكن جاءت البشرى بعد نجاحهم  *    ففرحت وقلت حمدا لك يــارب

سأذكر لك بعض أحوالهــــــم     *    وكل ما امتازوا به من مناقــب

فإذا تكلم شاكر في الفصـــــل      *    فالكل من حوله ينظر ويستغرب

دافع عن بلده دفاعا شديـــــدا      *   وأظنه في بعض الأمور متعصب

تعلمت منه والله أشيــــــــــاء      *    فأنا له أخ حميم وصاحـــــــب

رأيت رؤية  الفراق فبكيــت       *    عندما هو إلى ماليزيا يذهـــــب

وذاك كامل في الفصل نائـم       *      لكنه يتميز بذكاء ثاقـــــــــــب

ومجيب كلما تعطلت دراجته      *    أصلحتها حتى سماني الطبيــب

زار المسجد الحرام والنبوي      *    فعاد إلى المغرب رجلا منقلب

ومنذر كلما نطق أخرج الحكمة   *   من فمه وهو للعربية بذاك يتدرب

ومهيمن أصبح للأخوات أستاذا   *    وهو بذلك العمل مسرور ومحب

علموني استعمال الحاسوب       *     حتى أصبحت لهم كاتـــــــب

تعرفت عليهم وأحببتهم في الله    *    حتى أضحت قلوبنا قلــــــــب

كيف سأكون بعد فراقهـــم         *    والفراق بعد اللقاء صعــــــب

كل ما أتمناه أن أزورهـــم        *    وأرى ذلك البلد العجيــــــب

لو شاء الله لعشت معهــــم        *    وهاجرت هذا الذي اسمه المغرب

هناك قولة مشهورة عنـــه        *    ما دمت في المغرب فلا تستغرب

فكل شيء ممكن وإن كان        *    عند البعض شيء غريــــــب

انظر إلى الأزقة و الشوارع     *    فسترى ما يحزن ويغضـــب

Memohon Kemaafan

Assalamualaikum,

Salam sejahtera kepada semua Ahli PMMM & Shabat2 sekalian.

Saya mengambil kesempatan ini untuk memohon kemaafan daripada sahabat2 sekalian.
Sepanjang persahabatan kita di Morocco ini, sudah pasti, saya sebagai seorang insan tidak dapat lari daripada kesalahan dan kesilapan.

Kepada Mahasiswa yg masih lagi di sini, teruskan perjuangan anda di arena ilmu ini.

Kepada Graduan, selamat pulang ke Tanah Air dan Selamat Berjuang di Tanah Air.

Sekali lagi saya memohon maaf atas kesilapan dan kesalahan yang saya lakukan selama ini. Halalkan makan dan minum sepanjang tempoh kita bersama.

Sekiranya saya masih lagi belum menjelaskan hutang kepada sesiapa sahaja, sila hubungi ana sebelum hari esok 19 July 2008.

Yang Benar.

Muhd Shakir Assalam Bin Ya

Muktamar Melabuh Tirai

Muktamar Melabuh Tirai.

Tanggal 14 & 15 JULY 2008, dua hari berturut2 ahli2 PMMM bermuktamar membincangkan perihal rumahtangga mereka. Ini merupakan muktamar yang kedua aku sertai semenjak berada di bumi Morocco ini. Kali pertama pada tahun pertama, dan kali kedua pada tahun terakhir disini.

Ramai pembahas mengambil bahagian untuk membahaskan beberapa topik. Gelagat para perwakilan juga yang bermacam ragam, sebenarnya telah menceriakan keadaan muktamar yang berlangsung itu.

Terima Kasih diucapkan kepada Bekas Presiden, Ust Musad dan sekalian nakhoda2 yang lain. Jasa dan budi yang anda curahkan, insyaAllah akan mendapat ganjaran disisi Allah.

Tahniah diucapkan kepada Presiden Baru, Ust Ahmad Fathi. Kemenangan anda sebenarnya hasil daripada keinginan ahli PMMM yang nyata inginkan seorang Ketua yang berintelek tinggi dan bijaksana. Selamat mengemudi Bahtera ini buat 12 purnama yang mendatang.

Belumpun mereka datang (Lepasan Diploma Malaysia), namun perbahasan mengenai mereka telah bermula. Kalau sekiranya Mesir tidak menerima pelajar2 ini demi menjaga status dan kualiti keluaran Al-Azhar, adakah relevan sekiranya mereka2 ini dicampak dibumi Morocco. Tidakkah ia akan menjatuhhkan nama dan kehebatan keluaran Morocco yang berpunca daripada kemasukan terus kepada sem-5. Ini adalah taktik perniagaan bagi kolej2 di Malaysia untuk terus mengekalkan hayat dan riwayat hidup kolej2 mereka. Kolej2 ini sebenarya bertunjangkan kepada perniagaan dalam bidang pendidikan, setelah 3 tahun pelajar2 berada di bawah jagaan dan peliharaan mereka, maka tahun terakhir pelajar2 boleh menyambung pengajian di Uni2 yang telah mementerai perjanjian sesama mereka selama satu tahun.

Kami tidak bersetuju dengan kedatangan mereka disini kecuali sekiranya mereka datang memasuki tahun satu. Bermulalah daripada kaki bukit dan bukanya dicampakkan -(dgn lastik)- ditengah2 pendakian.

Isu apartment muslim @ Darussa3adah, mendatangkan pelbagai pro dan contra. Usul ini dianggap releven terutama bagi mereka yang telah kebumi Mesir dan melihat keadaan, fenomena dan kesan daripada Bait Muslim. Namun begitu, masih ramai lagi yang tidak bersetuju dan memohon supaya usul ini ditangguhkan kepada pihak AMT. Walauapapun, aku mencadangkan perkara ini untuk mahasiswa dan mahasiswi yang masih lagi bertapa di bumi Maghribi ini, dan aku yakin dan percaya bahawa kemunculanya pasti akan tiba jua, sedikit masa sahaja lagi.

Antara yang menarik ialah perbincangan diakhir sidang muktamar, Isu Konvokesyen menjadikan dewan hangat dan berlaku percangahan pendapat. Kalau anda perhatikan pada hari itu, bagi yang lelaki, terdapat 2 puak, satu yang menyokong bayaran 120 dh dan satu lagi yang menentang. Namum begitu nasib dan takdir menyebelahi penentang, dengan bayaran dikurangkan kepada 50 dh shj. Kami, penentang pada waktu itu, berasa bangga dengan kejayaan yang kami perolehi.

Buat mahasiswa baru, jadikan muktamar ini sebagai pengajaran buat muktamar2 yang mendatang. Ia adalah sebagai tapak bagi anda menyuarakan isi hati anda kepada pimpinan anda. Dalam masa yang sama, kewujudan sesetengah golongan seolah2 pembangkang didalam dewan, sebenarnya memberikan impak yang besar dalam menstabilkan dan memperbetulkan beberapa isu dan perkara.

Sekian Wassalam.

Persahabatan Sebenar

Kehidupan di Morocco penuh warna warni, terutama memori indah bersama kawan2 Maghribi. Jambatan persahabatan yang dibina diatas keikhlasan yag telus lagi murni tidak bisa dilupakan dan dipadamkan. Sehinggakan salah seorang rakan karib aku menghadiahkan syair yang menceritakan persahabatan kami selama ini. Demi Allah, syair Arab bisa memberikan kemanisan dan kepuasan diri melalui pemerhatian mendalam terhadap maknanya. Aku paparkan disini akan syairnya :

بسم الله الرحمن الرحيم

عَاشَرْتُ أَُناسًا لَمْ أَرَ مِثْلَهُمْ * فَهُمْ إِخْوَةٌ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ حَمِيمُ

كُلَّمَا رَأَيْتُهُمْ تَعَجَّبْتُ مِنْ حَالِهِمْ * وَقُلْتُ سُبْحَانَ اللهِ هَكذَا الإسْلاَمُ

يُقَالُ إِنَّهُمْ مِنْ بِلاَدِ مَالِيزْيَا * طُوبَى لِمَنْ عَرَفَهُمْ وَكَانَ صَدِيقَهُمُ

أُنَاسٌ تَشَبَّتُوا بِدِينِ رَبِّهِــمْ * فَيَاسَعَادَةً لَهُمْ بِشَفَاعَةِ حَبِيبِهِمُ

بَلَغُوا المَجْدَ وَالعُلاَ بِتَقْوَاهُمْ * وَيَالَهُ مِنْ مَجْدٍ مَعَ إِيمَانِهِمُ

أَتَوْنَا مَحَبَّةً فِينَا وَفِي لُغَتِنَا * وَاللهِ لَنْ نَبْخَلَ بِعِلْمِنَا عَلَيْهِمُ

أَراَدُوا تَعَلُّمَ لُغَةَ القُرْآنِ الكَرِيمِ * و لُغَةٍ نطقها الرسول الرحيمُ

فَهِيَ لُغَةٌ فِي مَنْزِلَةِ الإمَامِ * وَغَيرها مِنَ اللُّغَاتِ لَهَا مَأْمُومُ

أَحْبَبْنَاهُمْ وَاللهِ لاَ لِشَـــيْءٍ * إِلاَّ مَحَبَّةً فِي اللهِ الحَليمُ

اتَّخَذُوا صَدِيقًا مَغْرِبِيًّا لَهُمْ * فَهُوَ أَخُوهُمْ اسْمُهُ القَاسمُ

تَمَنّيَنْاَ أَنْ نَكُونََ مِثْلَهُـــــمْ * وهذا سَعْيُنًَا مُنْذُ عَرَفْنَاهمُ

حَدَّثُونَا عَنْ بَلدِهِمْ العَجِيبُ * فَإِذَا هُوَ صَرْح عَال مُتقدم ُ

فهاك ذكر أسماء بعضهم * ونبذة عن خلقهم وتصرفهمُ

فهذا شاكر التاجر العجيب * إسأل ما شئت في التجارة فهو به عليمُ

وآخر اسمه مجيب كل مايتمناه * أن يصبح في ماليزيا خطيب وعالم

سافر إلى ماليزيا ثلاثة أشهر * فأصبح من حب النساء متبرمُ

وآخر اسمه محمد حارث * فهو لي في لغتهم مدرب ومعلمُ

ومهيمن الوسيم المبتســــم * فكأنما حياته كلها تبسم ُ

أحب النساء وولع بهـــــن * حتى أصبح لهن رجلا مغرمُ

وإجام الكبير كلما تذكرته * جاء في ذهني ذلك الرجل العظيمُ

وهذا عبد الله الكلنتانــــي * فهو دائما في المزافير نائمُ

وهناك آخراسمه عزيــــز * فهو للغة الفرنسية يتعلمُ

وأما الطلبة الآخرون الجدد * فلم أتكيف بعد معهم ُ

والله ما وجدت مثل أخوتهم * فهنيئا لهم وسلام الله عليهمُ

Nakhoda Terpilih & Tidak Cukup Pilihan

Nakhoda Terpilih & Tidak Cukup Pilihan.

Pembuangan Undi bagi pilihanraya Presiden dan Sekutunya telah pun berakhir. 06 JULY 2008, ahli PMMM keluar membuang undi di pusat2 pengundian yang telah ditetapkan. Walaupun aku berada di Perkampungan ADEG (TIZNIT) yang terleak kira 800 km dari Kenitra, sempat juga menghantar sms kepada pegawai SPR Kenitra untuk membuang undi.

Pada pandangan peribadi, aku tidak nampak kerancakan dan kekalutan bagi ahli PMMM kali ini untuk membuat pilihan mereka tersendiri. Kalau sebelum penamaan calon tempoh hari, ada juga aku menulis artikel tentang Pilihanraya Kali ini. (Bakal Preseiden PMMM & Nakhodanya)

Namun begitu, akibat sedikit terkejut dengan keputusan Penamaan Calon. Terus aku memikirkan akan neraca apakah yang dipakai oleh ahli PMMM sehinggakan mereka mencalonkan barisan tersebut. Lalu, aku mengambil keputusan untuk menyepi tanpa kempen walaupun waktu Pilihanraya kian menjelang.

Mahasiswa dan Mahasiswi, nyata berlainan citarasnya. Hal ini dapat ku tangkap setelah senarai nama percalonan diwartakan. Mungkin terdapat sedikit kesilapan dari golongan tertentu memilih neraca pemimpin mereka. Namun, aku tidak akan nyatakan akan kesilapan tersebut di ruang ini, akan tetapi aku hanya mahu memerhatikan pilihan yang telah mereka lakukan.

Walau apa pun yang berlaku, sama2 kita tunggu 15 JULY 2008 sebagai tarikh pengumuman daripada SPR. Nampaknya, SPR kali inimengambil masa yang agak lama antara tempoh pembuangan undi dan tempoh pengumuman.

Akhirnya, yang terpilih akan, memikul tugas, dan yang tidak terpilih, nama anda telah terpahat dalam sejarah PMMM sebagai calon bagi Pilihanraya 2008.

Kampung & Kedamaian

Kampung & Kedamaian

Ketenangan dan kedamaian hati, sesuatu yang dihargai insan. Kampung merupakan tempat yang sinonim dengan kedamaian dan ketenangan. Tabiat alam semulajadi ciptaan Tuhan menyejukkan hati, menambah kekuatan diri.

Kehidupan dibandar, kebanyakan adalah lebih bersifat kepada terpaksa. Terpaksa tinggal dibandar disebabkan lokasi bekerja disitu, dan pelbagai lagi. Sukar untuk mencari ketenangan dan kedamaian ditengah2 bandar. Bunyi bising kenderaan dan bangunan pencakar langit dan pelbagai lagi, menjauhkan insan daripada ketenangan sejati.

Dahulunya, aku tidak pernah menghargai akan nilai dan tabiat alam semula jadi di kampung. Akan tetapi, apabila berada di Morocco, penghargaan itu mula berputik setelah kehidupan dibandar ini kadang2 membosankan diri.

Begitulah manusia, apabila hilangnya sesuatu, baru dia mula merasai akan nilai dan penghargaan akan sesuatu yg dia pernah miliki dahulu.

Sepetang di Perkampungan Asni (Marrakech), sungguh bermakna. Atas jemputan Sheikh Dr Taufik dan Pak Cik Latif, aku ke sana demi menikmati udara yang segar di kaki bukit Asni. Kawasan ini merupakan tempat penanaman Epal, Khukh, dan pelbagai lagi. Wah…hari ini kami masuk kebun….sungguh seronok

Pelajar Melayu dahulu pernah sampai di tempat ini, antaranya Ust Shahri, Ust Halim Naam dan beberapa orang lagi. Pak Cik Ibrahim, pemilik kebun ini, telah lama menjalinkan hubungan dengan Pelajar2 Melayu dengan bantuan Pak Cik Lattif.

Akhirnya, Alhamdulillah setelah 4 tahun di Morocco inilah, kali pertama memasuki kebun Epal, dan Khukh. Kalau di Malaysia, jangan bermimpi untuk mendapati pokok Epal dan Khukh. Bukan setakat melihat sahaja, bahkan kami terus memilih dan memetik khukh yang telah masak untuk dimakan.

Udara yang nyaman pada petang itu, tambahan pula pemandangan menarik dikaki bukit menceriakan kami semua. Ia seolah2 melupakan akan kesibukan selama ini, melupakan masalah yang memeningkan kepala, mendamaikan hati yang resah. Seterusnya memberikan satu kekuatan dalamam kepada diri.

Sekali sekala, seeloknya kita meninggalkan tempat kita dibandar, dan melawat kawasan kampung dan pedalaman. Dengan cara ini, sedikit sebanyak mampu memberi satu momentum baru kepada diri seterusnya meningkatkan mutu kerja dan belajar apabila pulang ke bandar.