Kembali Semula Ke Morocco

Selepas bernasib baik, dapat keluar dari Mauritania sebelum lebih kurang 5 hari Rampasan Kuasa Tentera keatas Kerajaan . Aku berasa begitu bersyukur. Berita rampasan kuasa diperolehi, ketika aku berada di Majlis Bacaan AlQuran dan Doa Selamat di rumah salah seorang orang kampung di Tarudan.

Malam itu, aku dan rakan-rakan Barbar berada di satu Majlis, saling membaca AlQuran. Paling gementar buat aku apabila, Sheikh menyebut” Shakir, Tafaddal”. Dengan sedikit gementar aku membaca apa yg telah dihafal dengan Sheikh Ini.

Seminggu bersama rakan-rakan Barbar di Madrasah Atikoh, penuh dengan keceriaan dan warna-warni hidup yang berlainan. Hidup disana ala pondok di Malaysia, serba serbi ala kadar. Kemewahan dunia di Kenitra seolah2 hilang begitu sahaja. Hidup mereka punuh mencabar, terutama bagi yang tinggal dikawasan pergunungan. Cekal , sabar, semangat juang yang tinggi dan berdaya saing, itulah mereka. Namun, persahabatan aku dengan mereka tidak berpanjangan selepas aku dan Pak Lah di tangkap pihak berkuasa. disoal bertubi-tubi di dalam biliknya. Sedikitpun perasaan takut tidak berputik dihati ini, terutama apabila hati mengatakan, walau apa yang berlaku hari ini atau selepas ini , ia adalah ketentuan Ilahi, semuanya telah tertulis.

Disebabkan tidak ingin mendatangkan kesusahan dan musykil kepada Madrasah dan Rakan-rakan lain, aku dan Pak Lah dengan  linangan air mata meninggalkan tapak pertapaan kami, saat paling genting adalah ketika berpisah dengan Sheikh kesayangan kami. Oh…sukar untuk diterjemahkan akan kesedihan ini.Kami meninggalkan Tarudan dengan sarat membawa kata2 hikmah yang dikutip selama tempoh pengembaraan kami.

Meninggalkan Tarudan seolah2 membawa erti bahawa Pengembaraan kami telah berakhir. Lembaran baru dengan gerak geri berbeza sudah pasti akan menyusul selepas ini.

Tiba di Kenitra dengan dengan perasaan tidak berapa percaya pada asalnya, dalam keadaan serba tak kena dan bingun, Pak Lah mengambil keputusan untuk bertolak ke London melalui Paris. Puas Pak Lah memujuk aku supaya menjadi teman perjalanan. Tapi, aku terpaksa menolak ajakan itu, disebabkan urusan Master. Fail permohonan MASter akhirnya diserahkan kepada Mr Umar. Universiti Mohd 5 menjadi pilihanku kali ini.

Selesai urusan MASTER, sekali lagi, masalah menimpa. Terasa boring dan puas melanda diri. Terutama apabila tiada aktiviti untuk dilakukan disini. Nak belajar, waktu tu Maahad Ust Hassan Alami pun tutup. Nak berniaga, barang sudah habis.

Senang cerita, aku membeli tiket Etihad Airways ke Kuala Lumpur. Pikir punya fikir, akhirnya aku rasakan lebih elok aku mengambil tiket pergi balik (Open one Month). Kalau aku tak berbuat demikian sudah pasti kedatangan semula ke Morocco akan terlewat disebabkan kerja di Malaysia yang tidak pernah selesai.

Pulang ke Malaysia kali ini selama 31 hari, merupakan satu tempoh kursus Perniagaan bagi diri ini. Setiap kali pulang, sudah pasti ilmu baru diperolehi. Minggu terakhir di Malaysia sebelum terbang ke Morocco, aku sempat ke bumi Singapura. Ia adalah merupakan Bussiness Trip kedua bagi aku ke sana.

Dalam perjalanan pulang, Sdr Fathi mengahantar sms , wehdah MASTR  Rabat ditutup. Oh…tidak, masa musim panas hari itu, wehdah ini memang dibuka …tetapi ia tiba2 ditutup untuk tahun ini..sungguh pelik kan… Tapi usahlah berasa pelik, ini Morocco…memang begini urusan pejabatnya. Akhirnya aku terpaksa memilih Kenitra sebagai destinasi MASTER.

24 Oct, aku terbang juga ke bumi Morocco.  Terbang dalam keadaan tiada jawapan bagi permohonan MASTER. Setelah 4 tahun di sini, urusan pejabat memang leceh, lambat…aku pernah menghapinya ketika urusan tahwil dari Kuliyyah Lughah Marrakesh ke Kenitra sedikit masa dahulu. 3 Bulan aku berulang alik ke pejabat Wikalah Ta3awun Duwali. Masa itu umur masih muda, masih mentah dengan perangai arab disini. Dalam berurusan dengan arab, kalau dipejabar2 perniagaan , ia sungguh mudah…sebabnya mereka inginkan duit sesegera yang mungkin.

Kini, aku masih disini, menanti Rukhsoh MASTER. Sekiranya aku gagal mendapatkanya, ia tidak berarti aku menyerah kalah untuk tidak berMASTER, dunia ini luas, Morocco hanya salah satu daripada beratus negara di dunia ini.

2 responses to this post.

  1. Assalamualaikum Syeikh,,

    Kenal lagi ko ambo ni??

  2. salam ziarah shakir..lama benar kita tak jumpa. husni ana selalu gak jumpa. ok good luck

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: